[Tentang Kehilangan] Semua Gara-Gara AADC 2!

Posted on Posted in Curhat

Kemarin malam aku mimpi kena banjir, lalu cuci tangan dari air banjir itu. Jujur aku paling sebal mimpi yang ada air-nya. Menurut tafsir mimpi aliran Kungfu Kuburan Kuno, air berarti emosi. Kita seakan dikasih isyarat akan terlibat kejadian yang menguras emosi  jiwa.

me and banjir sebenarnya banjir--bukan mimpi
Me and banjir sebenarnya banjir–bukan mimpi

Tidak tahu kebetulan atau kebenaran, siang tadi aku nonton Ada Apa dengan Cinta (AADC) 2. Orang bilang, ati-ati nonton film ini, takutnya baper. Baper?? Prett…!! Udah ga zamannya kali baper. Udah bilang “dear mantan, maapin aku yang dulu” juga.

Benar aja. Sekalipun ada beberapa adegan Cinta-Rangga yang kusukai,  bukan chemistry mereka yang   pecahkan  kejumudan hatiku. Tetapi tentang Rangga yang bertemu ibunya sejak 25 tahun lalu–sejak Rangga dicampakkan begitu saja seperti kantong kresek bekas gorengan.

Ada pedih menusuk-nusuk di kedalaman saat kusaksikan Rangga menangis bisu dalam pelukan perempuan yang  meninggalkan kekosongan di hati sekaligus membuatnya menanggung rindu mati-matian. Seketika bulir hangat mengalir dari kantung mataku. Aih, mata ini mengapa tak mampu menahan emosi? Mengapa harus menangis  gara-gara Rangga bertemu perempuan renta, sakit-sakitan, dan pikun?

Hatiku sontak membuncah. Satu bisikan menjerit pelan, “Ibu!”

salah satu adegan film AADC 2
salah satu adegan film AADC 2

Getaran gemanya  mampu meluluhlantakkan  ketegaran yang kupupuk diam-diam. Aku terkejut menemukan diriku menangis bisu di dalam bioskop gelap penuh penonton. Bukan menangisi nasib Rangga, melainkan nasibku yang ternyata lebih pedih dari Rangga.

“Kamu beruntung, Rangga. Kamu masih bisa menemui ibumu seperih apa pun rasamu membebat rindu. Tetapi aku…..? Bagaimana kukejar rindu  jika kutemukan hanyalah batu nisan dingin yang tak  membalas pelukanku? Bagaimana pula kukejar rindu sang ayah yang telah mendahului ibu?”

Kadang-kadang aku sedih melihat anak-anak yang memilih bermusuhan dengan orangtuanya. Jika boleh berkata, aku ingin bilang, “Bolehkah orangtuamu untukku saja?”

Kadang-kadang aku cemburu melihat anak-anak yang dimanjakan orangtua-orangtua mereka. Minta apa saja dikabulkan. Minta rumah, minta mobil, minta dimodalin kawin,  pasti diberikan.

Kalian beruntung memiliki ayah-ayah dan ibu-ibu yang masih sehat dan mampu membahagiakan kalian. Kalian beruntung memiliki orangtua yang masih bisa membalas pelukan tangan kalian. Dan kalian beruntung memiliki orangtua yang masih bisa diajak bertengkar bersama kalian.

Maka bertengkarlah! Bingar pun tak mengapa! Setidaknya kalian masih mendengar suara mereka. Setidaknya kalian tahu mereka masih bernapas dan sehat walafiat untuk diajak berdebat.

Karena aku tidak bisa mendapatkan lagi itu semua……

Karena aku hanya bisa berpura tegar seakan aku baik-baik saja tanpa melihat senyuman mereka…..

Setidaknya aku masih dapat menyimpan kenangan indah itu. Mungkin harusnya kubilang tersimpan baik pula di dalam  komputer andai file berharga itu tidak ceroboh terhapuskan.

Setidaknya perasaan rindu dan sayang ini tertanam  baik dalam novel Summer Triangle dan Love in Twilight yang memang kutulis khusus  mengangkat tema “tentang kehilangan” dan “baper”. Tapi aku nggak khusus mengangkat kisah  orangtuaku. Ceritanya tetap percintaan ala anak muda. Namun kisah tentang orangtuaku kurepresentasikan melalui kesedihan tokoh Nina saat kehilangan kakeknya.

And last but not least….

The Hope's Family Gathering
The Hope’s Family Gathering

Setidaknya aku memiliki istri, anak, mertua, saudara-saudara, dan keponakan yang mampu menetralisir racun kerinduan berlebih ini. Percayalah, bertambah umur tidak menjamin kita semakin pandai mengatasi kerinduan pahit semacam ini. Namun bertambah orang-orang yang menyayangi dan disayangi  membuat kita terbantu untuk mengatasi kerinduan ini lebih lembut dan cepat.

So thank you, Rangga. Kamu sudah membuat aku baper kayak gini. Yang kamu lakuin ke aku itu sungguh…. JA…..HAT……

4 thoughts on “[Tentang Kehilangan] Semua Gara-Gara AADC 2!

    1. so far AADC ada plus minusnya, Mbak. Tapi untuk beberapa adegan emang bikin baper he he. makasih yah udah berkunjung 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *